Trefor Road Culdesac (rasanubari) wrote,
Trefor Road Culdesac
rasanubari

  • Mood:

Santika Bogor kamar coklat sembilansatudozen

Petang sesampai Hotel Santika Bogor


Sesampai kamar Hotel Santika Bogor 11 Februari hari Rabu

Seperti biasa setiap kali kaki mula melangkah masuk sesampai memana kamar hotel bersinggah. Ucap Assalamualaikum warahmatullahiwabarokatuh sebelum melangkah dulu kaki kanan. Mata memandang kamar selalunya bersambungan dengan kata ucap Alhamdulillah. Kalau kamarnya begitu indah nan selesa maka kekadang itu terpacullah kata wow. Buka sepatu atau sandal simpan tepi. Bagi tip pada bell boy. Curi pandangan dari tepi langsir. Bagaimana pandangan dari tingkap. Periksa kamar mandi. Bagaimana dengan tandas. Samada ada paip atau pili sebelah besin tandas.

Alhamdulillah kamar nombor 9*satu dozen* ini. Selesa redup mata memandang. Kamar bertema warna putih dan coklat. Kata hati. Mirip kamar Hotel Royal apa ke lupa lah pula di Ipoh itu. Bulan Mei lalu. Google sekejap. Casuarina Impiana Ipoh. Hilang sudah Royal itu. Kamar hotel Impiana Casuarina itu bulan Mei lalu. Berwajah baru diubahsuai. Memikat lawa warna baru serba coklat.

Pandangan dari tingkap kaca sepanjang kamar menghadap balkoni. Pandangan pusat kota Bogor. Seakan-akan sama dengan pemandangan dari tingkap kamar Holiday Inn Bandung tingkat lapan. Kalau kamar Holiday Inn itu menghadap kedai-kedai makan dan satu DFO. Hotel Santika Bogor ini menghadap kedai-kedai makan pusat kota dan kelibat bumbung Botani Square Mall. Sama serupa. Kedua-dua hotel ini dengan pandangan nun sana saujana gunung memagar kota.

Periksa kamar mandi. Ada paip sebelah besin tandas. Bagus bagus. Hotel di Bandung pun ada paip tandas. Juga hotel di Chiang Mai. Walhal Thailand bukan negara Islam. Hotel berbintang-bintang di Malaysia. Masih banyak belum ada paip tandas. Walhal melabelkan negara sebagai negara Islam.

Satu perkara menambat mata kamar mandi serba coklat berlantai jubin warna krim ini. Tong sampah kayu coklat bentuk empat segi bertutup. Gelas warna biru turquoise atas para atas sinki. Tuala bergulung kemas atas para kabinet kayu coklat hitam melekap pada dinding.

Serba putih krim coklat Santika Bogor kamar *sembilansatudozen*


Apa apa hal solat dulu. Selepas solat. Buka laptop. Su di meja tulis. Suami dengan laptop baru di atas katil. Laptop nombor dua member. Laptop kecil lebih kurang tujuh inci lebar buat bawa keluar bila outstation. Laptop nombor satu. Hanya guna di rumah atau pejabat. Kita pun berhajat beli laptop baru. Laptop besar skrin buat selesa mata. Laptop kecil ini hanya buat jalan-jalan. Mudah-mudahan murah rezeki buat hajat nan satu ini.

Tadi kata petugas hotel Su tanya waktu solat. Katanya ada tanda kiblat pada siling. Bagaimanapun tiada sejadah. Kini hotel-hotel di Malaysia sudah mulai menyediakan kain sajadah. Selalunya kami bawa sejadah nipis bila berpergian dari rumah. Kali ini dua-dua terlupa bawa. Bagaimanapun suami tidak lupa bawa selipar jepun buat dipakai dalam kamar mandi. Geli masuk kamar mandi tanpa pakai selipar.

Selalunya Su bawa selipar buat pakai dalam kamar hotel. Bukan selipar kamar mandi. Kaki Su perlu bersarung selipar nipis walaupun lantai berkarpet. Tanpa selipar. Kaki dan lutut diserang sakit goncang-goncang. Ini sedari Su kecil lagi. Kaki tidak tahan dingin lantai.

Selipar hotel selalunya Su simpan. Kali ini tidak bawa selipar dari rumah. Pakai selipar putih disediakan hotel.

Kata nan seorang itu. Ai seh lupa laa tadi minta bilik katil double. Kamar dengan dua katil single. Juga tersedia satu sofa warna coklat. Sofa panjang boleh buat tempat tidur. Nota buat rujukan kemudian hari. Kamar superior dengan harga promosi tiga malam lebih kurang RM500+. Sarapan percuma buat dua orang. Kalau mahu hotel lebih bagus. Ada hotel berbintang yang lain tetapi jauh dari pusat bandar. Lokasi Santika ini sudah cukup bagus.

Kalau bukan dengan harga promosi pembukaan ini. Hotel Santika ini hotel baru. Perasmiannya 5 Februari lalu. Tambahlah lagi dalam dua atau tiga ratus RM buat tiga malam. Pengamatan Su. Selalunya hotel-hotel sentiasa berpanjangan dengan harga promosi. Sebagaimana dengan harga tambang dua syarikat penerbangan negara kita itu. Selalu berpromosi harga murah.

Kamar hotel tiga bintang dengan kemudahan empat bintang walaupun tiada peti ais. Internet broadband laju tanpa wayar. Gratis atau percuma dua puluh empat jam. Jug pemanas boleh buat flask simpan air panas. Tiada seterika. Nanti kita telefon housekeeping tanya tentang hal ini.

Mula-mula masuk kamar ini. Komen kita. Eh tak de tv. Suami kita seperti biasa. Jawab pertanyaan dengan soalan. Itu apa? Tunjuk pada dinding. TV plasma dipasang tinggi melekap pada dinding. Tv dengan 39 saluran tv satelit atau digital. Holiday Inn Bandung dulu. Tv kamar eksekutif dengan lebih 50 saluran. Hotel di Chiang Mai dulu. Tv dengan 30 lebih saluran satelit semuanya berbahasa Siam kecuali saluran BBC News. Beijing dua hotel dengan 59 saluran semuanya saluran berbahasa Mandarin kecuali saluran-saluran berita BBC News dan Bloomberg dan satu saluran berita Beijing dalam bahasa Inggeris.

Komen suami. " Sini tv diaorang mana ada siaran cakap bahasa Cina atau India. Semua bahasa Indonesia. "

Komen kita. " Sini Shah Rukh Khan pun cakap bahasa Indonesia. Bila menyanyi baru tukar bahasa Hindi. "

Komen kita lagi. " Orang Cina Indonesia cakap bahasa Indonesia. Diaorang negara satu bangsa satu bahasa. Semua guna bahasa Indonesia. Padahal negara besar. Rakyat beratus juta. Kita negara kecil macam tu pun tak boleh nak jaga bahasa Melayu. "

Mereka yang sepatutnya menunjukkan contoh pun selalunya berbahasa Melayu campur-campur bahasa lain bila ditemuramah media.

Tv hotel-hotel berbintang kita selalunya hanya dengan lebih kurang sepuluh atau kurang saluran tv digital dan tiada satu pun saluran dengan sepenuhnya Bahasa Kebangsaan.

Dulu-dulu Su kalau buka tv. Mesti picit saluran satu dulu. Tahu itu saluran pemerintah. Tapi selalu pilih saluran itu. Selepas itu baru saluran berbahasa Melayu lain. Selepas itu baru saluran berbayar. Mulai 1 Januari tahun ini. Malas kita singgah saluran itu.

" Saluran satu tu sekarang ni dah jadi macam saluran rojak. Buka-buka waktu pagi. Rancangan bahasa Inggeris. Buka-buka berita. Berita bahasa Tamil. Bertahun-tahun tunggu berita pukul dua belas tengah hari. Kini bertukar bahasa. Masa Berita Perdana pukul lapan. Sudah dengan bahasa lain. Walhal selama berpuluh tahun ini. Itu saluran Nasional. Saluran Bahasa Kebangsaan. "

Juga dari berita tv Indonesia. Baru tahu. Pemilu Indonesia pada sama tarikh dengan tarikh harijadi Safura. Kata Safura. Harijadi Baby sama dengan harijadi *penulis novel Salina*.

Sumi keluar makan pukul dua setengah petang. Su sengaja tidak ikut. Bukan penat pun. Bagi can member dengan kawan-kawan meronda kota Bogor.

Sebelum itu. Suami terima panggilan telefon dari Melbourne. Kalau sebelum ini beberapa kali panggilan telefon dari sana dibuat oleh Safiyyah tanpa sengaja. Nama suami kita paling atas dalam buku alamat telefon bimbit Khadijah. Hari ini panggilan dibuat oleh ibubapa Safiyyah.

Sementara tunggu suami pulang. Guna laptop sambil sesekali bangun berdiri tepi tingkap. Pandang pemandangan kota Bogor. Kata hati. Benarlah kata Dr. W. Terasa seperti negara sendiri. Negara Melayu serumpun. Juga sayu hati rasa terharu. Sampai lagi saya negara asal nenda-nenda saya. Ini belum lagi sampai Sumatera. Datuk sebelah ibu berasal dari Medan. Nenda sebelah ibu berasal dari Jambi. Moyang-moyang sebelah bapa berasal dari Riau. Bagaimanapun menurut salahsilah. Sebelum sampai Riau. Keturunan moyang-moyang sebelah bapa beratus tahun dulu berasal dari tanah Arab pergi Kuala Kangsar sebelum pergi Riau dan kemudiannya kembali ke Kuala Kangsar semula sebelum bertebaran di Singapura dan Kuala Lumpur.

Kembali ke Hotel Santika Bogor.

Lama tunggu suami. Penat kerana tidur lambat. Su kalau mahu berjalan jauh. Terlazim mesti kemas kamar dan pastikan ruang tamu dan dapur kemas. Biarkan laptop terbuka di atas meja tulis. Berbaringan sebentar merehatkan badan.

Mula-mulanya berbaring sambil baca surat khabar. Sudahnya terlena. Namun tidur-tidur ayam. Risau kalau-kalau tidak dengar suami bunyikan loceng kamar. Sesekali bangun.

Bangun pukul lima. Lega kerana hilang sudah penat mata. Suami belum pulang. Bogor hujan petang dengan kuatnya angin menderu. Pandang bawah. Dalam hati. Basahlah diaorang.

Pulang suami pukul enam hampir Maghrib. Bawa Nasi Goreng beli dari Botani Square. Bawa pulang buah durian. Tertulis pada ulas durian berbungkus dalam plastik jernih polisterin. Durian Lokal. Kata suami. Mahu tahu bagaimana rasa isi durian Indonesia. Sama saja dengan durian Malaysia walaupun rasanya lebih kepada rasa durian Siam.

Saran Su. " Cepat makan. Nanti berbau. Salah ni bawa buah durian masuk bilik hotel. "

Juga suami beli buah salak. Buah salaknya besar-besar. Lebih besar dari buah rambutan. Juga buah limau mandarin sederhana besar. Sebesar buah limau kampung.

Soal selidik kita. Makan di mana. Merayau sampai mana. Makan Nasi Padang. Masa hujan. Sedang meronda Botani Square.

" Jauh ke kedai makan tu. Nanti boleh Su jalan kaki pergi sana. "

" Jauhlah juga. Kena naik jejantas lagi. "

Sebelum suami baring petang. Dr Wan telefon. Keluar malam pukul tujuh. Kata suami. Meeting.


Nasi Goreng Botani Square Mall Bogor


Ssuriha. Get yours at bighugelabs.com/flickr

free counterTetamu Rasanubari
Page copy protected against web site content infringement by Copyscape
Tags: 11haribulan, 19haribulan, bogor, flickr, foodpics, hotel, indonesia, manna, thursday, wednesday
Subscribe

  • Post a new comment

    Error

    Comments allowed for friends only

    Anonymous comments are disabled in this journal

    default userpic

    Your reply will be screened

    Your IP address will be recorded 

  • 0 comments